Tiga Kota Favorit

Sudah hobi saya untuk bertanya ke orang lain – biasanya yang suka traveling – tentang tiga kota favorit yang sudah mereka singgahi di dunia ini. Pertanyaan sederhana ini saya tanyakan karena saya ingin tahu kota apa yang menarik. Siapa tahu bisa memberikan inspirasi untuk saya. Saya juga selalu kepo penasaran dengan kisah-kisah perjalanan yang seru dari orang lain.

Tiga Kota Favorit Tujuan Destinasi | Munggur

Setiap kali saya menanyakan pertanyaan “apa tiga kota favoritmu” kepada banyak orang, saya selalu ditanya pertanyaan yang sama, “kamu sendiri apa?”

Hingga saat ini jawaban saya tetap sama. Kyoto, San Francisco, Lhasa. Begitu urutannya. Nomor satu Kyoto. Kemudian San Francisco. Lhasa menjadi nomor tiga.

Ingin tahu alasannya?

#1 Kyoto

Kyoto itu kota yang menurut saya The Most Beautiful City di dunia ini. Kota ini memiliki tatanan kota yang rapi. Ruas jalanan yang terencana dengan baik, lebar dan tersusun seperti kotak-kotak. Kuil tua nan megah. Tak banyak bangunan tinggi modern sehingga mata relatif bebas memandang jauh di mana pun. Banyak hasil tradisi masih kental terasa. Pun ada banyak orang mengenakan kimono di mana-mana.

#2 San Francisco

The Romantic City. Kejayaan masa lalu terlihat dari gedung-gedung menua yang masih angkuh kokoh berdiri. Dengan dermaga memanjang ramai dengan orang dan pemandangan tepi lautan yang indah. Trem lalu-lalang hadirkan transportasi lokal yang unik. Kontur kotanya yang berbukit-bukit dipenuhi dengan bangunan kuno seperti rumah-rumah berjejer gaya Victoria. Pengamen ada di mana-mana dan bahkan ada yang memainkan Saxophone. Dan ketika sore datang, pelan-pelan tapi pasti, kabut tebal akan menelan kota di tepian Samudera Pasifik ini. Kota tua ini akan menghilang di remang malam untuk kemudian muncul kembali di pagi hari.

#3 Lhasa

Top of the World. Kota tertinggi di dunia. Kota yang ada di atas deretan awan yang mengambang tinggi di atmosfer. Puncak dunia. Beda jauh dengan Puncak di Bogor. Bagai bumi dan langit. Saking tingginya, kota ini sangat cocok sebagai tempat untuk memanjatkan doa. Buktinya Istana Potala dibangun di tempat ini. Banyak peziarah datang dari mana-mana untuk berdoa. Mungkin sinyal doa di sini bisa diterima tanpa distorsi karena posisinya yang paling dekat dengan langit di mana Sang Pencipta berada.

Tiga kota tersebut sangat berkesan untuk saya. Bersyukur boleh menikmati keindahan Kota Kyoto, jatuh cinta dengan Kota San Francisco dan menapakkan kaki di Kota Lhasa.

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s